Dalam pergaulan kadang kita nggak bisa memilih mau temenan sama orang-orang yang baik aja, pasti deh mau nggak mau kamu bakalan ketemu temen yang nyebelin banget atau toxic friend. Jahat sih nyebut teman beracun, tapi itu cuma diibaratkan aja, karena saking nyebelinnya.

Soalnya temen yang kayak gini ini nggak cuma cibirannya aja yang beracun tapi juga tingkah laku dan kebiasaannya yang selalu sukses bikin suasana nggak nyaman. Ya, meski dia begitu, tetap aja kita sebagai manusia harus bersikap baik. Diambil positifnya aja deh, toh dibalik sikapnya yang nyebelin pasti ada hikmah yang bisa kamu ambil. Apa aja ya hikmah punya toxic friend?

#1.Karena komentarnya yang pedes itu bikin penampilan kita makin kece

via : businessoffashion.com

Kamu tau kan kalau temen yang omongannya pedes banget itu suka mengkritik sana sini. Biasanya sih cari-cari kekurangan, entah dikata rambut kayak sarang burung lah atau baju kurang mbois lah, pokoknya ada aja yang dicacat.

 

BACA JUGA: Psst… ini lho yang sering ditanyakan oleh teman-teman pacarmu tentang dirimu!

 

Kalau udah gitu jangan keburu emosi, tahan dan ambil nafas panjang. Sadarlah itu bisa jadi berguna loh, dari nyinyirannya itu kamu udah punya sosok konsultan fashion pribadi. Jadi kamu nggak perlu repot-repot cari referensi fashion dari majalah dan tampilanmu makin kece.

#2. Jadi tau info terkini yang sedang trend

via : karirgogo.com

Tipe toxic friend salah satunya adalah suka ngegosip alias rasan-rasan. Semua digosipin, nggak cowok nggak cewek, temannya sendiri hingga trend masa kini. Ngeselin sih emang, tapi dibalik itu coba deh kamu jangan berlagak sewot. Cukup dengerin dia ngomong aja, karena di setiap gosipannya itu bisa jadi kamu menemukan info baru yang menggugah hatimu. Misalnya, info tentang gebetan yang lagi kamu incer.

#3. Kita jadi punya banyak pengalaman

via : godetik.com

Namanya juga toxic friend, selain suka nyiyir sedikit nusuk dari belakang, biasanya dia juga punya hobi nakal. Nakalnya masih batas wajar kok misalnya bolos sekolah atau ngabisin uang orang tua.

 

BACA JUGA: Hal-hal yang bakal ditanyain orangtua, kalau kamu cewek dan minta izin liburan bareng teman-teman

 

Kelihatannya merugikan sih, tapi coba kamu lihat dari sisi lain, yakni pengalaman nakal mereka juga ada gunanya kok. Itu bikin kamu tambah referensi dan pengalaman loh. Selama kamu nggak ikutan terjerumus ke lubang yang salah terlalu sering aman-aman aja. Sekali dua kali ikutan biar punya pengalaman bandel juga bisa jadi pelajaran. Kamu jadi belajar mana kehidupan yang salah dan benar. Dari situ kan kamu jadi punya penilaian sendiri sebagai manusia.

#4. Nggak gampang tergantung sama teman terutama teman yang datang pas butuh aja

via : happifyourworld.com

Berteman dengan toxic friend itu sama aja dengan belajar mandiri loh, Kawan Muda. Gimana enggak, salah satu sifat toxic friend kan datang pas butuh aja lalu menghilang kalau kita butuh bantuan. Nah loh kalau model begini kan mau nggak mau kamu jadi nggak terlalu mengharapkan kehadirannya.

Jadi wajar aja kalau kamu jadi lebih mandiri. Ada atau nggaknya si dia nggak ngaruh tuh sama kehidupanmu. Iya nggak? Kamu jadi terbiasa hidup tanpa bergantung ke orang lain deh, apalagi teman yang ngerepotin gitu.

#5. Keseringan di-judge jelek membuatmu kebal telinga

via : youtube.com

Manfaat punya teman toxic friend yang paling besar itu telinga kita jadi kebal terhadap ocehannya. Bagi yang baru aja kenal sih tentu bakalan kaget dan baper. Tapi buat kamu yang udah tau gimana tabiatnya lama-lama kebal juga sama komen jeleknya.

 

BACA JUGA: 5 alasan kenapa ada cewek yang sampai hati menusuk teman dari belakang

 

Semakin sering kamu dijudge semakin kuat mentalmu. Bahkan kita jadi pribadi yang lebih dewasa dan penyabar loh. Kamu jadi tahan dikritik dan nggak memperdulikan suara-suara yang menjatuhkanmu. Wah cocok terjun ke dunia politik yang keras tuh.