Asal usul rasa baper saat dekat gebetan. Kok bisa yah?

baper
Source : www.tayloroliviaphotography.com

Entah dari mana asal muasal kata ‘baper’ bermula, yang jelas kata itu adalah sebuah singkatan dari bawa perasaan. Maksud dari bawa perasaan yakni perasaan yang sedang hangat-hangatnya, rasa ketertarikan dari perilaku orang lain yang kadang kamu anggap lebih dari sekadar teman. Intinya sih kamu keGRan HAHAHA.

Oke, ngomongin soal baper, kamu pasti bertanya-tanya kenapa kok bisa sampai kayak gitu ya? Apalagi ketika posisimu baru aja PDKT sama gebetan. Kamu jadi gampang baper, ditanya lagi apa aja udah kesemsem, ditanya kesibukannya apa kamu nangkepnya mau ngajak jalan, diingetin hutang pulsa kamu anggap itu perhatian.

BACA JUGA : 6 Tanda ini menunjukkan kalau dia beneran suka sama kamu

Kok bisa yah? Kok bisa kamu jadi sebaper ini?

Tentu ada asal usulnya kenapa itu bisa terjadi dan Kita Muda udah punya persektif sendiri nih kenapa rasa baper itu selalu muncul apalagi pas dekat gebetan.

1. Itu karena perhatiannya yang diberikan ke kamu selalu berlebih.

kencan pertama
Foto : antiketombe.clear.co.id

Siapa sih yang nggak suka diperhatikan? Apalagi jones macam kamu. Sekalinya ada yang ngasih perhatian lebih tentu menyebabkan baper berkali lipat. Seolah-olah dia memahami apa yang kamu butuhkan. Bayangin aja kalau PDKT aja udah begini gimana pas jadian? Mungkin itu yang ada dibenak kaum jones saat PDKT ke gebetan.

2. Yang mengandung misteri tentu bikin baper.

pria sendiri
Foto : www.keyword-suggestions.com

Maksudnya misteri atau misterius di sini adalah karena kamu belum kenal dia sepenuhnya. Jadi asal muasal lain kenapa bisa baper ya karena kamu sibuk menerka-nerka apa perasaannya. Kamu penasaran sama sosok yang sedang kamu dekati. Semakin kamu dekati otomatis semakin baper karena kamu berusaha menyelesaikan kegelisahan perasaan yang selama ini terjadi.

3. Suka main tarik ulur macam laying-layang.

patah semangat
Foto : www.oprah.com

Orang yang suka ‘antara ada dan tiada’ nggak cuma bikin penasaran tapi bikin gemes juga. Kadang dia WhatsApp sehari penuh curhat sana sini kemudian besoknya nggak chat sama sekali. Sekalinya gantian ngechat eh dibales emot doang. Hayoo, siapa yang kayak gini?

Jelaslah bikin baper!

Ketika kamu deketin seseorang yang suka tarik ulur gitu, tentu kamu akan bertanya-tanya ‘dia ngapain ya?’ ‘kenapa ya sama dia kok nggak ada kabar?’. Semakin dia bersikap demikian semakin tinggi tingkat kebaperanmu.

4. Rasa baper juga bisa muncul karena kamu sering banget stalking sosmednya.

stalking
Foto : www.huffingtonpost.co

Entah kenapa rasa ketertarikan itu makin menjadi-jadi. Padahal niatnya biar nggak merasakan baper lagi eh kamu malah memutuskan buat kepo sosmednya. Mungkin awalnya cuma ingin lihat caption, terus merambah ke status, nggak sengaja buka album fotonya sampai tiba-tiba kamu sangat lihai menghubung-hubungkan antara status yang dia buat sama kondisi perasaannya.

“Statusnya kok gini ya? Mungkin itu buat aku…”

Ya ampun, padahal itu nggak ada hubungannya loh, kamu jadi mendadak baper lagi.  Buat orang yang sedang jatuh cinta, apa aja bisa dihubung-hubungin padahal kenyataannya nggak kayak gitu. Tapi hati kamu terus yakin bahwa itu related sama apa yang terjadi di antara kalian.

5. Ketika si dia curhat soal apapun ke kamu.

serius
Foto : Huffingtonpost.com

Pas dia udah mulai terbuka dengan menceritakan apapun ke kamu, kamu ngerasa kalau tembok hatinya udah mulai luruh. Hal itu bikin kamu berpikir bahwa hatinya udah boleh disinggahi. Ditambah lagi perasaan bahwa kalau cerita itu cuma kamu yang tau, kamu merasa special banget. Apalagi dia udah berani cerita masalah pribadinya ke lawan jenis. Kalau udah gini hatipun jadi nggak kuat buat nahan kebaperan dan bikin malam-malammu nggak bisa tenang.

Written by Indah Puspita Hardinoto

Profile photo of Indah Puspita Hardinoto

Talk active ll Endel boleh, asal cerdas dan berkelas ll